Wednesday, June 15, 2011

Cerita Tentang Tina-Siri IV

Satu bangunan digeledah untuk mencari Tina. Semua pelajar asrama wanita dikumpulkan dan dibuat pengesahan siapa ada dan tiada.Memandangkan ia hujung minggu yang pagi, maka hampir semua ada. Namun, Tina masih tiada dalam senarai. Tina masih tidak dijumpai.


" Baik.Saya En.Khairul akan mempastikan semua ada juga nanti. Apa yang berlaku pada Tina, kawan kamu semua akan kami semua cari nanti. Kebakaran yang kami sangkakan di blok bersebelahan tapi yang berlaku lebih teruk adalah di blok yang sebelahnya pula. apa pun,saya minta yang berugama, mohon doanya agar Tina kita jumpai. Saya yakin Tina masih ada di dalam sini," tegas fellow asrama yang tegas selama ini.


Khurunnisa dan Aminah masih lagi tidak percaya apa yang berlaku pada Tina.Dia cuma orang biasa yang kadang-kadang tidak pernah dibuat apa-apa salah pun.Tapi apa yang berlaku padanya??

.....................

" Aminah, ini makcik. Boleh makcik masuk ke dalam asrama?," tanya mak Timah kepada Aminah.


" Ye makcik, boleh. Kami tunggu di depan asrama. Dah ramai pelajar ada kumpul di sini. Tina masih tak dijumpai," Aminah membalas.


Sungguh pantas mak Timah datang ke asrama anaknya ini. Jarak rumah Tina dengan asrama tidak jauh tapi masih memerlukan untuk Tina berada di asrama. Kejadian yang berlaku keluarganya dengan yang terjadi pada ayahnya,abangnya amat mengganggu kehidupan Tina. Datang ke asrama sepatutnya menjadikan pengubat untuknya.


Tina cuma sempat sekejap berjumpa dengan ayahnya pada hari kejadian.Ia berlaku setahun yang lepas.


14 Januari 2010

"Ahmad , ini yang kau main?," tekak ayahnya.


" Haa..memang ini yang aku main! Apa yang kau nak bising sangat?," balas anak sulungnya.


" Ingat Ahmad, ini salah. Kau pun tahu, ayah ni kan AJK JKKK. Malu besar ayah nanti ni!!," berbalas tekak mereka berdua.


"Ahhhh......jangan lah kau nak rasa malu. Aku pun hilang rasa malu pada kau!," tinggi lagi suaranya.


Malam terus bergerak dengan tekak mereka berdua.Rupanya, dadah yang disimpan dalam bilik Ahmad dijumpai ayahnya.Ia kerana Tina yang nampak.Tina yang buat laporan pada ayahnya.Tina yang ketika itu masih lagi awal Tingkatan Lima amat terkejut dengan tindakan abang sulungnya.Tina tahu segalanya.


Tina berdiam di dalam biliknya menangis keseorangan.Menangis kerana abangnya bercakap sedemikian dengan ayahnya.Tina menangis tak berhenti!!


"Argghhhhh.......," pekikan salah seorang dari bilik abangnya.


Dubbbbbb......bunyi seorang jatuh ke lantai. Dan bunyi bertempiaran seorang keluar dari tingkap. Mak Timah dan Tina yang dari bilik segera bingkas berlari ke bilik abang sulungnya.


" Ayah...........," Tina terkejut dengan ayahnya yang terbaring di lantai. Berlumuran. Tina cuma mampu menahan air mata lagi. Tina cuma mampu berdiri tanpa bergerak ke ayahnya. Mak Timah yang terus menerus ke pangkuan suaminya. Ayahnya sudah tidak bernadi..


...................


Tina baru tersedar sekali lagi. Dia tidak sedar kenapa dia berada di sini. Mulutnya ditutup. Tangannya diikat.Kakinya juga sama. Dia berada dalam satu bilik yang kecil tapi nampak luas kerana tiada barang di dalamnya. Di hujung sebelah kirinya ada seorang lelaki yang dikenali gaya tubuh badannya. Kepala botak. Berbaju T-shirt putih. berbelang hijau hitam. Menghadap ke dinding dan tidak dinampaki mukanya oleh Tina. Tapi Tina amat kenal tuannya dari susuk tubuh itu.


Pisau digenggam di sebelah tangan kanan lelaki itu. Lelaki itu memalingkan 45 darjah ke sebelah kanan menunjukkan sisi separuh mukanya.Sambil tersenyum sinis seraya berkata,


" Kita jumpa lagi Tina,"......


Tina amat terkejut. Bukan lagi kepalang. Dia cuma mahu bergelut. Tiada lagi penghalang. Kalau tidak, ini sememangnya balasan untuknya...Semua, selamatkan aku!!!

7 comments:

[™محد زولفکر] Zulfakar said...

tunggu sambungannya

aang said...

ya tak tunggu tapi jangan lama2 yaaa n jangan lupa berkunjung yaaa

Komik Oyunlar said...

ya tak tunggu tapi jangan lama2 yaaa n jangan lupa berkunjung yaaa

Araba Yarışı Oyunları said...

tunggu sambungannya

Benten Oyunları said...

nice good post.

Lun said...

nice. keep it up

roye said...

Consistent with "reverse positioning" understand the REAL Second coming would equate with The Matrix's Anti-Christ, the fake battle of good and evil which will come at the end.
I have spoken on this issue in years past. Understanding how they use the political environment to redefine people's value system, realize anyone who speaks of the old world and its ways will envoke hatred. So when/if the Anti-Christ comes along speaking of reverting back to what liberalism would consider repressed and immoral may be the only hope to salvage the god's favor and keep moving forward rather than begin the 1000 year clock. The fake Second Coming will feed into this political enviornment.
Cheap Flights to Durban
Flights to Durban
Durban Flights