Sunday, June 21, 2009

Temuduga~Berjaya?

Dalam sebulan yang lepas, saya sempat berjumpa dengan seorang yang dipanggil dengan panggilan ayah Haji. Berjumpa dengannya bersama seorang kawan untuk belajar dan menuntut pelbagai tips untuk sesi temuduga nanti. Berpengkalan di tengah pekan Jelawat, Bachok kami sampai di sana. Pertama sampai, kami merasakan seolah-olah macam nak pergi jumpa Ayah Pin sebab dengan keadaan senyap dan angker itu,huhu..


Tapi kami silap. Banyak yang kami pelajari mengenai mahu menguruskan sesi temuduga dan cara mahu untuk menyiapkan diri sebelum, semasa dan selepas temuduga. Lima syarat yang digariskan untuk ditemuduga. Di sini saya berkongsi dengan semua. Sebab Ayah Haji tidak ada pula melarang untuk berkongsi,hehe..


5 Syarat??


Sebenarnya kita sudah ketahui namun kadang-kadang terlupa. Ayah Haji mengingatkan bukan temuduga itu yang 100% memberikan kita keputusan untuk berjaya di dalam temuduga. Sebenarnya kita lupa, kita ada kabel lagi besar iaitu Allah!!!



jangan lupa Allah!!


5 syarat yang utama adalah:

~ Allah s.w.t (penting ni!!!!)
~Persiapan Calon
~Penemuduga
~Majikan
~dan last sekali adalah KABEL manusia,hehe...


Dalam lima ini, banyak ditekankan kepada bagaimana mahu kita dapatkan permohonan dan pertolongan dariNya. Tanpa segan silu, saya katakan di sini kebanyakan yang diajar adalah sebenarnya yang sudah selalu kita buat cuma tidak konsisten sahaja.


Cara Kerja Muslim


Ketika dalam sesi belajar bagaimana mahu menjawab soalan penemuduga, ada satu soalan begini;


Buktikan kehebatan awak untuk saya mengambil awak bekerja dengan saya?


Jawapan dalam kepala saya ringkas masa itu. Tapi dengan jawapan skema yang diberikannya, saya merasakan itu adalah yang terbaik.


Jawapan yang ayah Haji ajar mudah dan ringkas tetapi tepat pada pemikiran kita semua selaku Muslim. Jawapannya ringkas berbunyi begini (biarpun anda semua membacanya ye,hehe..):


Tuan, sebagai seorang graduan Muslim tidak wajar untuk saya masuk bakul angkat sendiri tetapi dengan soalan yang tuan kemukakan, izinkan saya huraikan tentang kelebihan saya berbanding calon-calon yang lain


Tuan, saya mengamalkan cara hidup Keislaman, megikut kaedah Kualiti Pengurusan Menyeluruh iaitu dengan;


" Buat apa yang saya tulis,
Tulis apa yang saya buat,


Buat apa yang saya cakap,
Cakap apa yang saya buat,


Cakap apa yang saya tulis,
Tulis apa yang saya cakap"



dan panjang lagi huraiannya.....


Saya sebenarnya tertarik dengan ungkapan di atas ini. Betapa ramai antara kita yang tidak menyedarinya.


Buat apa yang saya tulis, Tulis apa yang saya buat.


Contoh yang saya mahu ambil adalah sebagai seorang bloggers yang selalu juga menulis begitu dan begini. Kadang-kadang semua nampak baik sahaja. Akan tetapi pernah juga terlintas di hati saya, pernahkan apa yang saya tulis ini adalah apa yang akan saya buat atau pernah buat atau macam mana? Sama-sama fikirkan.


Dan juga yang penting, setiap yang kita buat harus ditulis atau dicatat seperti sesetengah orang menulis mottonya di dalam blog, aku menulis blog adalah kerana pada satu masa hadapan nanti aku akan ada sesuatu untuk ditunjukkan kepada generasi akan datang betapa begini dan begitu aku dahulu..bagus!!


Buat apa yang saya cakap,Cakap apa yang saya buat.

Tentang ini, lagi ramai yang tidak sedari. Saya juga akui begitu. Terlalu banyak cakap tak boleh juga bimbang ada yang tak terbuat. Yang penting cuba untuk mengimbanginya. Jangan jadi NATO sudah (No Action, Talk Only!!!!,huhu)



Cakap apa yang saya tulis,Tulis apa yang saya cakap.

Tentang ini merupakan asas kepada berilmu. Seorang pemimpin, pekerja, mahupun sesiapa haruslah bersikap begini. Menulis apa yang di cakap, cakap apa yang ditulis harus diaplikasikan dalam diri kita. Jom jadikan, Mengikat ilmu dengan menulis dan juga menambahkan ilmu yang ditulis dengan berkongsi,insyaallah!!!!!


Akhlaknya

Kalau siapa-siapa yang free nanti, bolehlah baca entri ini dan cuba kita bersama amalkan. Tentang temuduga itu, sahabat saya sudah laluinya dan sekarang katanya 80 peratus keputusan positif itu di dalam tangan. Apa-apa pun, kuasa Allah s.wt itu Maha Hebat. Pelbagai lagi boleh berlaku jika Allah mahu menguji kita dengan keputusan temuduga ini. Yang penting, jangan tinggal memohon padaNya..






Tak lupa juga, saya kreditkan entri kali ini kepada kawan sekerja saya Noor Farhah, kawan sebilik saya selama dua tahun di kampus USM, Asrul Fahmi dan juga teman berbual saya, Faizul a.k.a Bul yang berjaya dalam temuduganya tempoh hari sebagai Pegawai Sains di Hospital. Semoga kalian terus berjaya nanti. Doakan daku jua,huhu..


p/s- tak sabar menunggu keputusan temuduga..doakan saya juga.

1 comment:

saffmukmin said...

alhmdlh,saya sudah dapat kerjanya...syukur..