Monday, June 06, 2011

Cerita Tentang Tina- Siri I

Bunyi panggilan memasuki ruang bilik tidur. Mungkin amat mengganggu. Tina masih mahu mengantuk sebab ini hujung minggu. Hujung minggu memang masa sesuai untuk Tina berehat dan mengambil sisi masa yang panjang. Tapi bunyi panggilan ini amat benar mengganggunya. Amat sangat.

" Siapa la pagi begini call. Aku nak tidur. Tiada yang lebih best dari jawab call berkali-kali ni," keluh Tina sambil memgang erat bantal dan menarik selimutnya.

Pagi hari minggu itu diteruskan juga dengan tanpa disahutnya panggilan. Dan semuanya berlalu dengan tenang dan aman dalam biliknya..


...............................


" Sedap air milo ni. Aku memang bab air milo, kamu jangan lawan,hehehe," bangga Tina dengan kawan satu bilik dengannya, Aminah.


" Ala..setakat air milo je.Aku boleh buat lebih lagi dari air milo kau. Aku boleh buaaatt..................air suam best,hehehehe," Aminah pula yang tambah loyar buruk.


"Hehehehe..macam-macam la kau. Aku bukan apa, air milo ni je la yang aku boleh buat dengan penuh bergaya. Yang lain tak reti lagi. Dah nasib orang perempuan sekarang. Belajar masa sekolah menenganh, semua mak buatkan. Masuk asrama, lagi la jarang di dapur. Akhirnya habis belajar nak kahwin. Nak masak masa tu pun masih tak tahu apa benda lagi,hehe," sedar pula pada diri Tina tentang ilmu masakannya, tapi ibarat masuk telinga kanan keluar selaju mungkin ke telinga kiri dan mulut sekali.


" Betul juga kan...nasib baik aku punya mak dan ayah ada orang gaji. Nanti balik cuti semester ni aku nak belajar lah dengan orang gaji tu. Aku nak belajar masak nasi dan telur goreng. Dan air milo yang best macam kau Tina??,hehehe," gelak Aminah sambil ada nampak niat bersungguh.


"Bagus juga tu kan.Baik,lepas ni kau tak payah belajar buat air milo dengan orang gaji kau,belajar dengan aku cukup.Aku ajar kau dan nanti boleh kau tolong buatkan sama untuk aku.Boleh jadi orang gaji aku sekejap.Kan bagus tuuuu..,"sambil mencuit Aminah pada sisi bahunya dengan jari telunjuk Tina.


Aminah cuma tersenyum nipis dan buat-buat tak dengar.


Dan air milo terus diminum dan satu-satu biskut dicelupnya.Pastinya suasana hujung minggu Sabtu ini memang menarik serta aman. Cuma menunggu keadaan yang tak bisa tak dijangka..


...................................


Kebakaran di blok Al-Kindi, disebelah blok kediaman Tina amat mengejutkan Aminah dan kawan sebiliknya juga, Khurunnisa. Setahunya, pagi Ahad sebegini Tina selalu bangun lambat dan bertambah lena kalau waktu pagi yang mendung sebegini. Aminah dan Khurunnisa turun awal untuk memulakan riadah pagi dan disambung dengan aktiviti gotong royong kumpulan mentee mereka. Tina mengambil keputusan untuk tidak menyertai keduanya. Katanya,tidur dan rehat lebih baik.


" Aminah, cuba kau telefon lagi si budak Tina ni. Loceng kecemasan dah dibunyikan. Takkan dia tak sedar lagi. Semua pelajar di blok berdekatan di arah untuk turun. Kalau tak sedar juga, jom kita pergi juga gerakkan dia," tegas Khurunnisa pada Aminah biarpun fellow asrama sudah melarang untuk pelajar di kolej Al-Kindi dan di sebelahnya untuk naik ke asrama. Bimbang ada penularan kebakaran kerana bangunan Al-Kindi dan blok kediaman mereka cuma dipisahkan satu longkang yang besar cuma.


" Jom!!!," sahut Aminah.


Dengan berbekal semangat mahu menyegerakan penyelesaian masalah, mereka berdua terus ke aras 5 lima untuk mempastikan Tina sudah turun. Apa yang terjadi, mereka sanggup menanggungnya!!


.........................


" Tina...!!!..Tina...!!!Tina...!!!," sahut Aminah dan Khurunnisa dari luar.


"Cepatlah buka pintu. Kau ada kuncinya kan. Aku tertinggal kat meja gotong royong tadi," Aminah mahu tergesa-gesa.


" Aku ada. Tunggu kejap,"Khurunnisa pun sama menjadi kalut.


Seraya terus pintu dibuka mereka. Kasut bersepah. Selipar pun sama. Katil empatnya kosong. Tingkap semua terbuka. Langsir menghurai layu. Air milo kebiasaan Tina tiada yang disiapkan di sisi mejanya. Katil tidak kemas dirapi. Dan pastinya Tina tiada di dalam bilik.Tina, kemana kamu????.........